Tuesday, October 15, 2013

Nyanyian Kanya

Akhir-akhir ini saya jadi mulai menghapal lagu-lagu khususon anak baby. Yah buat siapa lagi kalau ga buat Kanya-wati ? heuheuheuheu
Mulanya sih buat nenangin Kanya dan karena mulai banyak beredar lagu-lagu karangan ga jelas yang dikarang oleh eyang dan bunda-nya, seperti.. "ayo ayo tindak ke kandang kuda...~~" halah ini apaan coba, tindak kan biasanya ke pasar...
Alhasil, dimulailah saya menyanyi dan mengingat lagi lagu-lagu tersebut. Kalau liat kebun-ku mulai yang original sampe cover version udah bisa, naik-naik, pada hari minggu, dls mah gancciilll....
etapi kok yang rada panjangan kayak kodok ngorek, becak dst agak-agak belibet yaaaa... Lagunya muter balik ga tau arah. Mau diawur-awurin kok ya aneh, ntar diganti namanya Kanya, kena hak paten saya-nya huufftt...

Keputusan hakiki adalah memilih lagu lihat kebunku dan naik-naik ke puncak gunung sebagai lagu andalan buat pengantar Kanya bubuk. Dan sukseeesss lhhooo...
Entah ya mulai kapan Kanya suka dinyanyiin (kyaknya semua bayi suka deh !) tapi yang pasti saya sempet liat kalau Kanya digendong Bapak-nya sambil nyanyi-nyanyi bergumam gitu, eh bisa bubuk. Sayangnya sih saya ga ada bakat vokalis kayak suami, alhasil dengan suara fals namun ciamik, saya nyanyikanlah lagu-lagu itu dengan mantap dan sesuai sikon. Kalau Kanya masih melek banget, agak-agak dikerasin, tapi kalau udah mulai liyer-liyer, suaranya agak dilembutin. Entah itu Kanya akhirnya bubuk karena emang dengar lagu pengantar-nya enak atau dia males denger kelamaan jadi tidur aja gitu hahahahahaha

Dan satu lagi sih lagu-nya Kanya biar dia tenang, lagu klasik yang dari rahim saya dengerin ke dia. Judulnya Abraham Lullaby, lumayan bikin adem dan tenang. Bapak dan Bunda pun ikutan tiidduurr....zzzZZZzzz


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...