Saturday, June 1, 2013

Hebatnya nge-ASI

Bulan ini kakak ipar saya melahirkan anak keduanya secara SC di RS Mardi Waloeja Malang. Alhamdulillah baby cantik telah lahir dengan selamat...

Di tengah kebingungan saya dan suami dalam mencari RS yang friendly dan Pro ASI, kami mendapatkan pencerahan bahwa di RS tersebut sangat Pro ASI. Bukan dokternya aja lho, malah suster-susternya ato tenaga kesehatan (TK) juga udah wanti-wanti kalau di RS mereka pantang ngasih sufor selain kegawatdaruratan. Sejalan lah dengan banyaknya tulisan atau brosur tentang ASI di tempat mereka :)
Namun eh namun, mereka ga nerima ASKES, jaaaddiii heuheuheuheu
Dan memang untuk rooming in (kesimpulan yang saya dapet), kita harus memilih kamar kelas I. Kenapa ? karena *mungkin yaaa* biar ga ganggu ibu lainnya, kamar mungkin ga cukup jadi box ga bisa dibawa. Tapi jangan berkecil hati, niat kita kalau mau ASi tinggal wanti-wanti ke susternya kalau jangan diberi sufor dan kita bisa dateng langsung ke ruang baby nya kok.

Anak pertama kakak saya juga dilahirkan secara SC namun ASI nya kurang. Entah dikarenakan apa, pada saat itu (saya belum nikah) ada ketakutan tersendiri bagi saya yang ga suka makan sayur. Kakak saya aja suka tapi ASI nya ga keluar, apalagi saya :| Tapi seiring berjalannya waktu, saya lupa *aaiisshhh*
Pada anak kedua ini, kakak saya *mungkin* sudah mendapat pencerahan dari adiknya (suami saya) dan pengetahuan tentang ASI, akhirnya berubah mind-set. Apalagi di dukung TK yang selalu ngingetin pada saat baby lapar *mau lho mereka nganter* dan kedua adiknya yang agak mahir di duni per-ASI-an gegara rajin ikut seminar. Aih aihh kami bangga !!

Berhubung baru kali ini saya liat baby yang acara ASI nya live, saya jadi diingatkan bahwa sungguh WOW peran ayah dan keluarga dalam ndukung ASI. Orang setelah ngelahirin dan komit ngasih ASI itu bener-bener perjuangan. Gimana nggak, sufor mah gampil, tinggal nyiapin botol ngasih air-susu-kocok dan huwwaallaaa kasih deh. Ibu or bapaknya bisa lanjut tedurrrr.... Bener-bener perjuangan sekali, standby disaat anak butuh (ga mungkin bapaknya yang ngasih ASI), nahan kantuk, dls. Saya salut sekali wahai para ibu pemberi ASI *ketjup satu-satu*

Apa sih yang membuat saya semangat banget ? Setiap ada kelahiran bayi, entah itu teman, sodara atau siapapun yang saya kasih kado, saya selalu ga lupa ngasih apron. Apron khusus ibu menyusui, bukan pemberian Chef Juna lho. Kalau yang ngasih desye sih, saya simpen dah ! Dan setiap ngasih selamat pun saya ga lupa ngingetin ASI juga. Paling tidak itu semua jadi booster ASI buat saya yang lagi hamil ini. Kalau mereka bisa ngasih ASI, saya juga pasti bisa. Dan "amit-amit" misalnya ASI saya ga keluar, mampet, dls, saya sudah melakukan sesuatu yang baik sebagai gadis Ibu Pro ASI. Ooohh sungguh mulia *apalah ini !!*

JADI, dengan penuh semangat kebangsaan ini, saya akan melakukan hal yang halal *emang selama ini, seus ??* untuk memberikan ASI pada anak saya walaupun aral rintangan menghadang. MERDEKA !!!


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...