Tuesday, September 17, 2013

Lahirnya si Bayi Pipi

Sudah pernah baca postingan saya yang ini ? Betapa galau-nya saya nungguin si Kakak lahir ke dunia.
Hamil benar-benar kayak skripsi deh, di awal hamil mudah banget karena saya ga lemes-lemes parah, tapi akhirnya malah galau karena kakak ga lahir-lahir hehehehehe agak curhat yaaaa :))

Kegaulauan itu lebih bermunculan setelah cutai, baru tau ternyata alat USG itu bisa beda-beda ngitung HPL. Nah yang terjadi pada saya adalah perhitungannya via besar kepala. Alhasil kadang-kadang maju dan mundur. HPL saya 29 Agustus dan saya sudah mulai cuti per tanggal 19 Agt. Kenapa ? Ya karena Kakak diperkirakan lahirnya maju, juga karena ortu saya udah ga tega ngeliat saya nyetir sendiri dengan perut segemol-gemol itu. Padahal antara setir ma perut masih jauh lho. Yah berhubung anak dan bakal jadi cucu pertama, saya ngikut aja lah. Cuti mau-nya saya awali dengan menjadi crafter, apalah daya sampai hari ini belum jadi apa-apa hehehehe Yo wes, saya bikin proposal usaha, bersih-bersih rumah, kamar, dls. Alhamdulillah nya saya bisa jalan-jalan ma keluarga hehehehehe

Mendekati hari H, saya lebih banyak kontrol ke dokter dan ternyata baru bukaan 1. Alamakkk.... sudah saya bela-belain lari-lari di tritmil sagala ! Udah deh, mulai yang namanya tes dalem, detak jantung, sampe dikasih obat rangsangan. Teuteup lho, kakak keukeuh di peraduannya.... Sampe akhirnya si dokter menwarkan saya untuk di drip, haddoohh itu nightmare sekali sodara-sodara. Soalnya dari beberapa pengalaman, di drip akan berakhir dengan operasi. Yah sakitnya dua kali dong, akik ya emoh ! Teerruusss setalah berkonsultasi dengan bidan dan suami, saya ngundur-ngundur kontrol hehehehe nakal euy ! eh lha kok sore-nya di telpon sama dokter, dikirain sudah lahiran. Soalnya "angkatan" hamil telat yang lain udah pada lahir dengan 1 tablet obat rangsang dan saya udah dikasih 3 tablet masih mempan ! ga tau harus bangga atau gimana -.-"

Hari-hari pun berlalu, cuti udah lewat 3 minggu dan pertanyaan seputar "udah lahir belum ?" + beberapa pernyataan yang menyudutkan membuat saya stress. Sampai suami saya nyusuruh matiin aja langganan BB biar saya ga kepikiran. Saya berharap, si kakak lahir pas tanggal 5 September, sama dengan saya, tapi ternyata meleset. Dan di hari terakhir kontrol pun saya memutuskan untuk di caesar saja tanggal 8 September. Bertepatan dengan ulang tahun pernikahan orang tua saya... Saya pasrahkan padamu Ya Allah....

Sabtu pagi tanggal 7 September, Mama nyuruh saya jalan-jalan yang jauh sekalian, mungkin saja Allah memberikan mukjizatnya. Dengan naik angkot, saya dan suami pun ke Lapangan Rampal. Saya keliling dan sesekali bergaya rukuk, katanya sih biat baby cepet turun. Dan bener aja, setelah jalan jauh dan capek banget, pulang ke rumah ada flek darah keluar. Hari sabtu itu saya memang berencana tes darah untuk persiapan operasi esok-nya dan karena keluar flek, saya minta tes dalam sekalian. Alhamdulillah masih bukaan 1 ;| Namun katanya bidan, serviks dan pinggul saya yang besar sangat disayangkan untuk operasi, pada akhirnya ngikut aja di drip dulu, sebagai salah satu bentuk ikhtiar *galau rekkk!*

Sebelum di drip, saya di observasi 2 jam, mungkin ada bukaan lanjutan dan nyatanya masih ga ada *senyum sinis* Yo wes lah, upaya di drip pun dimulai dan........ *saya skip aja* jam 16.22 WIB lahirlah Kakak Kanya :))

Saya masih "ketenggengan" sampai malam, masih belum percaya atas segala anugerah dan  mukzijat ini. Tuhan memang tidak pernah mengecewakan... Alhamdulillah.....


NB : Hamil itu unik, melahirkan juga. Saya ga mau ngumbar "sakitnya" melahirkan, karena ya memang sakit. Tapi sumpah, setelah lahir, sakitnya hiillaannggggg !!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...